INDONESIA BELUM BEBAS DARI GIZI BURUK

Kasus gizi buruk di Indonesia masih menjadi perhatian utama pemerintah bagaimana tidak, menurut laporan Global Nutrition pada tahun 2016 menunjukkan bahwa Indonesia menempati urutan ke-108 di dunia dengan kasus gizi buruk terbanyak. Dan kasus yang baru-baru ini terjadi adalah di Kabupaten Asmat Papua.

Ini artinya masalah kasus gizi buruk di Indonesia harus benar-benar dicari solusinya agar angka kasus gizi buruk bisa terus ditekan. Apalagi kasus ini tidak hanya berdampak pada terhambatnya pertumbuhan fisik balita, tapi juga berdampak pada organ bagian dalam tubuhnya. Sehubungan dengan permasalahan di atas, berikut saya akan membahasnya.

Pengertian Gizi Buruk

Gizi buruk merupakan salah satu klasifikasi status gizi dimana mengalami kurang gizi yang diketahui berdasarkan pengukuran antropometri seperti pertambahan berat badan, tinggi badan/panjang badan, lingkar kepala, lingkar lengan dan lain-lain.

Menurut WHO, sebanyak 54% penyebab kematian bayi dan balita disebabkan karena keadaan gizi buruk pada anak. Anak yang mengalami gizi buruk memiliki risiko meninggal 13 kali lebih besar dibandingkan anak yang normal.

Berdasarkan Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013, prevalensi balita gizi buruk dan kurang di Indonesia mencapai 19,6%. Angka ini meningkat dibandingkan data Riskesdas 2010 sebesar 17,9%.

Macam-Macam Gizi Buruk

Ketika anak-anak kurang mendapat asupan gizi dari makanan yang dikonsumsi, gizi buruk pun rentan mereka alami. Sayangnya, gizi buruk yang dialami anak bisa diperparah akibat kurangnya pengetahuan orang tua tentang gizi buruk dan cara menanganinya.

Berikut macam-macam gizi buruk pada anak:

  1. Kwashiorkor

Kwashiorkor atau busung lapar merupakan salah satu jenis dari gizi buruk yang diakibatkan karena kurangnya konsumsi protein. Seorang anak yang mengalami kondisi ini memiliki ciri yang khas yaitu terdapat edema (bengkak) pada seluruh tubuh sehingga tampak gemuk. Apabila bengkak itu ditekan akan meninggalkan bekas seperti lubang. Tidak hanya itu, masih banyak ciri khususnya seperti anak memiliki wajah yang bulat dan sembab (moon face), timbulnya ruam berwarna merah muda yang meluas dan berubah warna menjadi coklat kehitaman dan terkelupas, tidak memiliki nafsu makan, rambut menipis dan berwarna merah seperti rambut jagung serta mudah dicabut tanpa menimbulkan rasa sakit.

Untuk mendeteksi anak yang mengalami busung lapar, bisa dilakukan dengan menimbang berat badan anak secara teratur. Jika perbandingan berat badan dan umurnya di bawah 60 persen maka anak tersebut bisa dikatakan terindikasi busung lapar.

artikel-02_resize

 

  1. Marasmus

Marasmus merupakan salah satu bentuk kekurangan gizi buruk yang sering dialami oleh balita karena kurangnya konsumsi energi. Penyebabnya pun beragam, seperti kurang makan, mengalami infeksi di tubuhnya, bawaan lahir, prematuritas, serta faktor lingkungan.

Kondisi ini biasanya dialami oleh anak usia 0-2 tahun. Ciri-ciri umum anak yang mengalami marasmus yaitu memiliki berat badan kurang dari 60 persen berat badan sesuai dengan usianya, suhu tubuh yang rendah, dan kulit tubuh yang longgar hingga hanya terlihat seperti tulang yang terbungkus kulit saja. Selain itu, wajah anak akan terlihat lebih tua dan mengalami diare kronik atau susah buang air kecil.

artikel-03_resize

 

  1. Marasmus – Kwashiorkor

Marasmus-kwashiorkor merupakan gabungan antara marasmus dan Kwashiorkor.

Kondisi ini cukup serius dikarenakan kondisi marasmus maupun kwashiorkor menyerang tubuh anak. Bisa digambarkan anak yang mengalami kondisi ini memiliki berat badan kurang dari 60 persen berat badan yang sesuai dengan usianya, kemudian disertai dengan pembengkakan yang tidak mencolok.

Dampak kondisi ini bagi anak adalah penurunan tingkat kecerdasan, rabun senja, dan anak lebih rentan terkena penyakit infeksi. Pencegahan dapat dilakukan dengan memberikan makanan yang bergizi berupa sayur mayur, buah-buahan, makanan yang mengandung karbohidrat seperti nasi, kentang, dan jagung serta makanan yang mengandung protein seperti telur, ikan, dan daging.

  1. Stunting/Pendek

Stunting merupakan keadaan tubuh yang pendek atau sangat pendek.. Stunting terjadi akibat kekurangan gizi dan penyakit berulang dalam waktu lama pada masa janin hingga 2 tahun pertama kehidupan seorang anak. Anak denganstunting memiliki IQ 5-10 poin lebih rendah dibanding dengan anak yang normal.

artikel-04_resize

Penyebab Gizi Buruk

Walau saat ini era telah modern, pola kehidupan masyarakat di negara miskin dan berkembang umumnya masih memicu terjanjian gangguan gizi buruk pada bayi dan balita terutama berkaitan dengan faktor ekonomi dan pengetahuan mendasar akan kesehatan.

Berbeda dengan pola masyarakat di negara maju, sistem pemerintahan yang sudah tertata dengan baik, khususnya dibidang kesehatan telah menjamin masyarakat mendapatkan pelayanan kesehatan dengan mudah sehingga gangguan gizi buruk dapat cepat teratasi.

Berikut penyebab gizi buruk:

  • Keterbatasan Penghasilan Keluarga (Faktor Ekonomi)

Penghasilan keluarga akan sangat menentukan makanan yang disajikan setiap harinya, baik kualitas maupun kuantitas makanan. Namun, bukan berarti makanan yang memenuhi kebutuhan gizi hanya dapat disajikan di lingkungan keluarga dengan penghasilan cukup saja, karena pada kenyataannya tidak demikian.

  • Pengetahuan Kesehatan tentang Gizi Makanan

Banyak keluarga dengan penghasilan cukup akan tetapi makanan yang dihidangkan kurang bergizi. Hal ini dikarenaka kurangnya pengetahuan mengenai gizi makanan sehingga cenderung manyajikan makanan cepat saji yang kurang sehat.

  • Jarak Kelahiran yang tidak Terencana

Penelitian menunjukkan bahwa bayi dan anak yang mengalami gizi buruk dipicu karena seorang ibu yang sedang hamil lagi saat anaknya yang lain masih kecil, sehingga kesempatan untuk memperhatikan asupan gizi saat hamil dan menyusui menjadi terabaikan. Oleh karena itu, sangatlah penting mengatur jarak kehamilan agar memiliki waktu yang cukup untuk memperhatikan asupan gizi calon bayi dan anak yang lain.

  • Tradisi Pantangan yang Merugikan

Di daerah pedesaan masih terdapat berbagai pantangan makanan, terutama bagi ibu hamil. Terdapat beberapa makanan yang dianggap tidak boleh dikonsumsi, padahal makanan tersebut memiliki zat gizi tinggi.

  • Kesukaan yang Berlebihan akan Makanan Tertentu

Menyukai makanan tertentu secara berlebihan akan mengakibatkan kurang bervariasinya makanan sehingga tubuh tidak memperoleh semua zat gizi yang diperlukan.

Cara Mencegah Gizi Buruk

artikel-05_resize

Memantau berat badan sangat penting untuk mengetahui kondisi gizi pada bayi dan balita guna mencegah gizi buruk. Berikut beberapa tips mencegah gizi buruk :

  • Berikan asupan ASI eksklusif hingga balita berusia 6 bulan. Setelah itu mulailah kenalkan makanan tambahan untuk pendamping ASI.
  • Balita harus diberikan asupan yang bervariasi dan seimbang antara kandungan karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineralnya. Protein penting untuk pertumbuhan dan perkembangan balita.
  • Sering menimbang dan mengukur tinggi badan balita. Salah satunya dengan mengikuti program posyandu. Harus dicermati pertumbuhan balita, apabila ada keganjalan, segeralah berkonsultasi dengan ahli gizi.

Upaya Mengatasi Masalah Gizi Buruk

artikel-06_resize

Beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah gizi buruk, diantaranya:

  1. Memaksimalkan peran posyantu, yaitu dengan meningkatkan cakupan deteksi dini gizi buruk melalui penimbangan bulanan balita di posyandu.
  2. Meningkatkan cakupan dan kualitas tata laksana kasus gizi buruk di puskesmas / Rumah Sakit dan rumah tangga.
  3. Menyediakan Pemberian Makanan Tambahan pemulihan (PMT-P) kepada balita kurang gizi dari keluarga miskin.
  4. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan ibu dalam memberikan asuhan gizi kepada anak (ASI/MP-ASI).
  5. Memberikan suplemen gizi (kapsul vitamin A) kepada semua balita

Masalah gizi buruk bukan hanya karena kurangnya asupan gizi, namun juga faktor ekonomi, budaya, pola suh, pendidikan, dan lingkungan dimana balita tersebut tinggal. Mari menjadi bagian dari generasi yang lebih peduli dengan kesehatan, terutama kesehatan anak-anak kita. Karena mereka adalah aset dan generasi masa depan bangsa di masa yang akan datang.

***

artikel-07

Penulis: dr. Ike Setiowati
(Istri dari Kapten Inf. Amar Supratman)
Anggota Persit Kartika Chandra Kirana Cabang LX Brigif 24 PD VI/Mulawarman

Referensi:

  1. Dianthi MH. 2015. Kenali, 3 jenis gizi buruk yang biasa dialami anak dan ciri-cirinya. [tersedia pada: http://health.detik.com/read/2015/12/10/110205/3092258/764/kenali-3-jenis-gizi-buruk-yang-bisa-dialami-anak-dan-ciri-cirinya]
  2. Gibson RS. 2005. Principles of Nutrition Assesment. New York: Oxford, University Press.
  3. https://m.tempo.co/read/news/2015/01/25/174637469/prevalensi-gizi-buruk-balita-meningkat-di-2014.
  4. http://www.caramedis.com/6-faktor-penyebab-gangguan-gizi-buruk-pada-bayi-dan-anak/
  5. http://www.indonesian-publichealth.com/penyebab-dan-dampak-gizi-buruk/
  6. Nency Y, Arifin MT. 2005. Gizi Buruk, Ancaman Generasi yang Hilang. Jurnal Inovasi Online Kesehatan, Vol.5, No.XVII

 

About admin

Admin Web Brigif 24/BC

11 Comments on INDONESIA BELUM BEBAS DARI GIZI BURUK

  1. Artikel ini sangat bagus, isinya cukup berbobot sebagai bahan pelajaran utk ibu-ibu terutama ibu muda yang bru memiliki buah hati.

  2. Nawang Wulan // 8 Februari 2018 at 13:10 // Balas

    Semoga pemerintah lebih care lagi dgn masalah gizi buruk.. Semiga angka gizi buruk di indonesia menurun.. Aamiin.. Makasiy infonya..

  3. Artikel ini sangat bagus, isinya sangat lengkap dapat menambah wawasan untuk orang2 awam

  4. ratu meidina // 8 Februari 2018 at 13:40 // Balas

    ijin mba artikelnya bagus sekali mba, ijin ditunggu artikel bermanfaat selanjutnya mba

  5. ratu meidina // 8 Februari 2018 at 13:40 // Balas

    ijin artikelnya bagus sekali ibu, ijin ditunggu artikel bermanfaat selanjutnya ibu

  6. Mudah2an kasus gizi buruk cepat segera diselesaikan oleh pemerintah dan tidak akan ada lagi didaerah manapun.
    Makasih tentang info nya dr.Ike

  7. Istikhoriman // 8 Februari 2018 at 15:25 // Balas

    Very nice article… I hope that this problem could be solved soon and Indonesia could be better in the future

  8. Bagus banget artikel nya mba, semoga kasus gizi buruk di Indonesia cepat teratasi

  9. Artikelnya bagus dan edukatif. Semoga angka gizi buruk di Indonesia bisa turun. Terima kasih dan terus berkarya, dr. Ike.

  10. Waldes d sibarani // 8 Februari 2018 at 20:51 // Balas

    Nice article from smart doctor, hopefully someday Indonesia and all children all over the word will free from this problem. Just personal advise from me, however indonesian corruption agency can gave the money from the corrupt man and send it to area with this problem. To summarize stop thinking and start make it happen.

  11. Terimakasih artikelnya dr. Ike. Semoga kasus gizi buruk yg masih sangat banyak di Indonesia ini segera bisa teratasi. Mdh2an anak2 Indonesia selalu sehat dan bahagia.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.